Islam, Agamaku
Blogger Skin
Kisah-kisah yang Menggugah
Menjadi Muslimah
Catatan Harian Menjadi Muslimah
 

Friday, June 16, 2006

Menilai SQ Berdasarkan Asma’ul Husna (nama-nama Allah yang mulia dan terbaik)

Kita sudah sering mendengar IQ (Intelegence Quotient) dan EQ.

IQ bersifat logis, linier, dan rasional (tidak melibatkan perasaan). IQ dapat dihitung berdasarkan validitas dengan seperangkat penilaian. Kelemahannya adalah ia hanya bekerja dalam batas-batas yang ditentukan, dan menjadi tidak berguna jika seseorang ingin menggali wawasan baru atau berurusan dengan hal-hal yang terduga.

Otak EQ cara kerjanya berfikir asosiatif. Jenis pemikiran ini membantu seseorang menciptakan asosiasi antarhal, misalnya antara lapar dan nasi, antara rumah dan kenyamanan, antara ibu dan cinta, dll. Kelemahan dari otak EQ adalah variasinya sangat individual dan tidak ada dua orang yang memiliki kehidupan emosional yang sama. Hal ini tampak dari pernyataan "saya dapat mengenali emosi anda, saya dapat berempati terhadapnya, tetapi saya tidak dapat memiliki emosi anda".

Kata para peneliti potensi-diri, IQ baru dapat bekerja efektif apabila seseorang mampu memfungsikan EQ-nya.

Akhir-akhir ini, mulai terdengar istilah SQ, Spiritual Quotient. Seorang psikolog, Danah Zohar, bersama seorang fisikawan, Ian Marshall, mengenalkan satu lagi potensi-diri yang dinamai SQ. Kata Zohar dan Marshall, IQ dan EQ baru akan bekerja secara efektif apabila seseorang mampu menjalankan SQ atau kecerdasan spiritualnya.

Katanya ada ''G-Spot'' atau ''Titik Tuhan'' di dalam kepala kita yang memungkinkan kita memberikan makna pada kehidupan. Lebih jauh lagi, lewat SQ inilah seseorang dapat berhubungan dengan ''pusat'' tempat nilai-nilai luhur dan mulia menetap.

Bagaimana kita dapat meyakini adanya potensi SQ ini serta bagaimana pula mengasah dan melatihnya supaya potensi tersebut berfungsi?

Bagi kita Muslim [SubhanAllah], menurut Ary Ginanjar Agustian memiliki sistim penilaian barometer suara hati, nilai dan keyakinan serta barometer aplikasi dan realitas suara hati dengan acuan pertanyaan:
“Apakah ada dorongan suara hati untuk menerapkan sifat-sifat Allah secara kodrati dalam tindakan Anda?”

“Dan bagi Allah Asma’ul Husna, maka memintalah kamu dengan Asma’ul Husna itu kepada-Nya, dan tinggalkan kamulah orang-orang yang menyimpang dalam (menyebut atau menggunakan) nama-nama-Nya kelak mereka mendapat balasan apa-apa yang mereka perbuat.” (QS Al-A’raaf: 180)

“Allah mempunyai 99 nama, barang siapa saja yang menghapal (mengamalkan)nya, surgalah imbalannya.” (HR. Thurmidzi dan Abu Hurairah)

Kita umat Islam dituntut tidak hanya sekedar menghapal Asma’ul Husna, tetapi mengamalkannya (sesuai dengan kodrat sebagai manusia) secara berkelanjutan sehingga menjadi kebiasaan dalam pernuatan kita sehari-hari.

Bagaimana menilai Asma’ul Husna dalam perbuatan dan tindakan manusia?

Contoh: Ar-Rahman, Maha Pengasih
Pertanyaan : “Apakah sifat ini mendorong suara hati Anda untuk mengasihi orang lain”
Jawaban:
A. Sangat baik = skor 3
B. Baik = skor 2
C. Sedikit = skor 1
D. Tidak Ada = skor 0

Kemudian dilanjutkan dengan Asma’ul Husna Lainnya hingga 99.

Sistem penghitungan jumlah akhir untuk klasifikasi tingkat SQ adalah:
247 – 297 = istimewa / sangat tinggi
148 – 247 = baik / tinggi
51 – 147 = rentan / rendah

Dengan mengaktualisasikan sifat Allah dalam Asma’ul Husna berari telah membangkitkan potensi kecerdasan SQ kita. Peningkatan SQ ini sangant bergantung pada sejauh mana tingkat pemahaman Asma’ul Husna dan penerapannya dalam kehidupan sehari-hari.


Ar-Rahim = Apakah Anda penyayang?
Al-Malik = Apakah Anda dapat menguasai diri?
Al-Qudduus = Apakah Anda suci dalam bertindak dan berpikir?
As-Salam = Apakah Anda hidup sejahtera?
Al-Mu’min = Apakah Anda dipercaya orang?
Al-Muhaimin = Apakah Anda mampu mengawasi dan memelihara?
Al-Aziz = Apakah Anda sering menghormati orang lain?
Al-Jabbar = Apakah Anda perkasa dan memiliki keperkasaan?
Al-Mutakabbir = Apakah Anda memiliki kebesaran jiwa?
Al-Khaliq = Apakah Anda dapat berkreasi dan inovatif?
Al-Hasiib = Apakah Anda penuh perhitungan dalam bertindak dan mengambil keputusan?
As-Shobuur = Apakah Anda penyabar?

---------------------------------------------------------------------------------------
1. Allah
2. Ar-Rahman = Maha Pengasih, Pemurah
3. Ar-Rahim = Maha Penyayang
4. Al-Malik = Maha Merajai
5. Al-Qudduus = Maha Suci
6. As-salaam = Maha Menyelamatkan
7. Al-Mu’min = Maha Memelihara Keamanan
8. Al-Muhaimin = Maha Memelihara Keamanan
9. Al-Aziz = Maha Perkasa
10. Al-Jabbaar = Maha Agung
11. Al-Mutakabbir = Maha Angkuh
12. Al-Khaaliq = Maha Pencipta
13. Al-Baari’ = Maha Pencipta
14. Al-Mushawwir = Maha Pembentuk
15. Al-Ghaffaar = Maha Pengampun
16. Al-Qahhaar = Maha Menentukan
17. Al-Wahhaab = Maha Pemberi
18. Al-Razzaaq = Maha Pemberi Rezeki
19. Al-Fattaah = Maha Membuka
20. Al-‘Aliim = Maha Mengetahui
21. Al-Qaabidh = Maha Pemegang Dan Penahan
22. Al-Baasith = Maha Pelepas
23. Al-Khaafidh = Maha Merendahkan
24. Ar-Raafi’ = Maha Meninggikan
25. Al-Mu’izz = Maha Memuliakan
26. Al-Mudzill = Maha Menghinakan
27. As-Samii’ = Maha Mendengar
28. Al-Bashiir = Maha Melihat
29. Al-Hakam = Maha Menetapkan Hokum
30. Al-‘Adl = Maha Adil
31. Al-Lhatiif = Maha Lembut
32. Al-Khabiir = Maha Pemberi Tahu
33. Al-Haliim = Maha Penyantun Dan Penyabar
34. Al-‘Azhiim = Maha Agung
35. Al-Ghafuur = Maha Pengampun
36. Asy-Syakuur = Maha Pembalas Jasa
37. Al-‘Aaliy = Maha Tinggi
38. Al-Kabiir = Maha Besar
39. Al-Hafiizh = Maha Pemelihara
40. Al-Muqiit = Maha Penentu Masa
41. Al-Hasiib = Maha Pembuat Perhitungan
42. Al-Jaliil = Maha Luhur
43. Al-Kariim = Maha Mulia
44. Ar-Raqiib = Maha Mengawasi
45. Al-Mujiib = Maha Mengabulkan
46. Al-Waasi’ = Maha Luas Rahmat-Nya
47. Al-Hakiim = Maha Bijaksana
48. Al-Waduud = Maha Penyayang
49. Al-Majiid = Maha Mulia Dan Agung
50. Al-Baa’its = Maha Membangkitkan
51. Asy-Syahiid = Maha Menyaksikan
52. Al-Haqq = Maha Benar
53. Al-Wakiil = Yang Dipasrahi
54. Al-Qawiyyu = Maha Kuat
55. Al-Matiin = Maha Kukuh
56. Al-Waliyyu = Maha Penolong
57. Al-Hamiid = Maha Terpuji
58. Al-Muhshi = Maha Menghitung
59. Al-Mubdi’ = Menciptakan Makhluk Sejak Permulaan
60. Al-Mu’iid = Menghidupkan Makhluk-Nya Kembali
61. Al-Muhyi = Maha Menghidupkan
62. Al-Mumiit = Mematikan Makhluk
63. Al-Hayyu = Hidup Kekal
64. Al-Qayyum = Maha Berdiri Sendiri
65. Al-Waajid = Maha Pencipta
66. Al-Maajid = Maha Mulia
67. Al-Waahid = Maha Esa
68. Ash-Shamad = Tempat Bergantung Segala Sesuatu
69. Al-Qaadir = Maha Kuasa
70. Al-Muqtadir = Maha Berkuasa
71. Al-Muqaddim = Mendahulukan
72. Al-Mu’akhkhir = Mengakhirkan
73. Al-Awwal = Yang Pertama
74. Al-Aakhir = Yang Terakhir
75. Azh-Zhaahir = Nyata Adanya
76. Al-Baathin = Tersembunyi
77. Al-Waali = Maha Pelindung Dan Penguasa
78. Al-Muta’aal = Maha Tinggi
79. Al-Barru = Maha Berbuat Baik
80. At-Tawwaab = Maha Penerima Tobat
81. Al-Muntaqim = Maha Pembalas
82. Al-‘Afuwwu = Maha Pemaaf
83. Ar-Ra’uuf = Maha Berbelas Kasihan
84. Maalikul-Mulki = Yang Memiliki Kerajaan
85. Dzul-Jalaali Wal-Ikraam = Yang Memiliki Keagungan Dan Kemuliaan
86. Al-Muqsith = Maha Adil
87. Al-Jaami’ = Maha Mengumpulkan
88. Al-Ghaniyyu = Maha Kaya
89. Al-Mughni = Maha Pemberi Kekayaan
90. Al-Maani’ = Maha Pencegah
91. Adh-Dhaarru = Yang Dapat Mendatangkan Marabahaya
92. An-Naafi’ = Yang Dapat Mendatangkan Manfaat
93. An-Nuur = Cahaya
94. Al-Haadi = Maha Pemberi Petunjuk
95. Al-Baadii’u = Maha Pencipta
96. Al-Baaqi = Yang Kekal Selamanya
97. Al-Waarits = Maha Mewarisi
98. Ar-Rasyiid = Maha Pemberi Petunjuk
99. Ash-Shabuur = Maha Sabar.